Portal Kita
musicTips & Trick

Bahaya! Musik Dapat Meningkatkan Risiko Kecelakaan

Mendengarkan musik telah menjadi bagian dari rutinitas harian banyak orang, terutama selama berkendara. Musik dapat membuat perjalanan lebih menyenangkan, mengurangi stres, dan terkadang bahkan membantu mengusir rasa kantuk. Namun, studi terbaru menunjukkan bahwa mendengarkan musik saat berkendara bisa meningkatkan risiko kecelakaan. Artikel ini akan menggali bagaimana musik dapat mempengaruhi konsentrasi pengemudi dan keselamatan berkendara.

Pengaruh Musik terhadap Konsentrasi Pengemudi

  1. Volume Tinggi Distraksi Besar

    Musik dengan volume yang tinggi dapat mengganggu fokus pengemudi. Suara keras mengalihkan perhatian dan dapat menghalangi kemampuan untuk mendengar suara klakson, sirene darurat, atau suara dari kendaraan lain yang bisa memberikan peringatan dini akan potensi bahaya. Studi yang dilakukan oleh peneliti di Kanada menemukan bahwa volume musik yang sangat tinggi dapat menunda waktu reaksi pengemudi hingga 20%.

  2. Tempo Musik yang Cepat Mendorong Pengemudian Agresif

    Musik dengan tempo cepat cenderung mempengaruhi kecepatan berkendara. Sebuah penelitian di London menemukan bahwa musik dengan beat yang cepat bisa membuat pengemudi menyetir lebih cepat dari biasanya tanpa sadar, yang meningkatkan risiko kecelakaan. Lagu dengan tempo di atas 120 bpm (beats per minute) cenderung membuat pengemudi lebih agresif, mengurangi waktu untuk reaksi, dan meningkatkan kemungkinan kehilangan kontrol atas kendaraan.

  3. Musik Sebagai Pengalih Perhatian Kognitif

    Mendengarkan musik saat mengemudi bukan hanya masalah sensorik (mendengar), tetapi juga kognitif. Otak mengalokasikan sebagian dari sumber daya kognitifnya untuk memproses musik yang didengar. Hal ini bisa mengurangi perhatian yang diperlukan untuk mengemudi dengan aman. Menurut penelitian, mengganti lagu, menyesuaikan volume atau bas sambil mengemudi dapat membagi konsentrasi pengemudi dan berdampak negatif pada keselamatan.

Tips Mengatur Musik untuk Mengurangi Risiko Kecelakaan

  1. Pilih Playlist Sebelum Berkendara

    Salah satu cara untuk menghindari gangguan adalah dengan menyiapkan playlist sebelum memulai perjalanan. Ini menghilangkan kebutuhan untuk mengganti lagu atau menyesuaikan pengaturan saat mengemudi. Pilih lagu-lagu dengan tempo yang moderat yang tidak akan mengganggu konsentrasi saat berkendara.

  2. Atur Volume pada Level yang Aman

    Pastikan volume musik tidak terlalu keras sehingga masih dapat mendengar suara dari lingkungan sekitar. Ini sangat penting untuk tetap aware terhadap potensi bahaya di jalan.

  3. Gunakan Fitur Play Otomatis

    Manfaatkan fitur pemutar musik otomatis yang tidak memerlukan interaksi manual saat berkendara. Fitur ini memungkinkan Anda tetap fokus pada jalan tanpa perlu memikirkan musik yang sedang diputar.

Kesimpulan

Walaupun mendengarkan musik saat berkendara menawarkan beberapa manfaat seperti peningkatan mood dan mengurangi kebosanan, penting untuk diingat bahwa keselamatan harus selalu menjadi prioritas. Memilih musik yang tepat, mengatur volume yang sesuai, dan menghindari sering mengganti lagu saat mengemudi adalah beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk meminimalkan risiko. Dengan memahami dan menerapkan praktik yang tepat, pengemudi dapat menikmati musiknya tanpa mengorbankan keselamatan di jalan.

Related posts

Suara Bagus Bukan Bakat! Tapi Bisa Dilatih! Tips Olah Vokal Praktis

Jafar Faqih

Pengaruh BTS pada Army

Jafar Faqih

Mengungkap Kekuatan Musik: Merasakan Emosi Melalui Suara

Jafar Faqih

Leave a Comment